Kiat Menulis Artikel TI

Sebagian dari pembaca mungkin telah mempunyai kemampuan IT yang mumpuni dibanding yang lain. Tetapi bila menumpahkannya ke dalam bentuk tulisan terasa sangat susah, bahkan terasa lebih susah dari memecahkan persoalan kalkulus. Seakan-akan semuanya terasa buntu; bagaimana membuat kalimat pembukanya, apa yang harus ditulis, bagaimana membuat kalimat penutup, dll. Ditambah lagi kebimbangan bila artikel telah dibuat tetapi tidak kunjung dimuat dengan berbagai alasan.

Sepertinya deretan pertanyaan yang saya sebut di atas adalah sebagian pertanyaan yang ada di pikiran pembaca yang ingin menulis suatu artikel TI tetapi masih menemui hambatan. Pada tulisan inilah saya mencoba membagi beberapa kiat sederhana dalam membuat suatu artikel TI, tentunya berdasar pengalaman menulis yang telah saya lakukan sejak masih kuliah dulu sampai saat ini.

1.Bermula dari Ide
Awal suatu kegiatan menulis adalah ide, yaitu apa yang akan kita tulis. Ide ini bisa datang dari mana saja, kapan saja dan dimana saja. Satu contoh dari pengalaman saya adalah ketika suatu hari saya menerima email yang mengajak untuk bergabung dengan suatu mailing list di Coollist. Dari situ saya mendapat ide untuk membuat tulisan tentang cara-cara membuat mailing list di Coollist, dimana kebanyakan orang baru mengenal mailing list di Yahoogroups. Ini bisa menjadi ide tulisan. Akhirnya tulisan tersebut saya buat dan dapat dimuat di PCplus No. 76. Contoh lainnya ketika terjadi serangan Worm Sobig, maka ini bisa menjadi ide tulisan tentang cara kerja Worm Sobig, apa yang diserang dan hal-hal lain yang perlu diketahui pembaca. Yang perlu dicatat, bila Anda ingin membuat suatu artikel TI, carilah ide-ide yang menarik dan orang banyak perlu untuk mengetahuinya. Misalnya suatu ide tulisan “Mengganti Wallpaper di Desktop. Ini adalah ide tulisan yang kurang menarik, karena kebanyakan orang telah mengetahuinya. Tetapi bila ide tersebut adalah “Mengganti Wallpaper di Desktop melalui Registry”, barulah menjadi ide yang menarik dan mungkin sebagian besar orang belum mengetahui.

Dengan semakin berkembangnya teknologi informatika, kiranya ide tulisan masalah TI tidak akan ada habisnya. Pada sisi yang lain Anda harus terus mengamati perkembangan TI untuk menjaring ide-ide baru yang segar dan dibutuhkan masyarakat.

2.Topografi
Untuk membuat suatu artikel Anda harus juga melakukan topografi. Hal ini penting bila Anda ingin mengirimkan tulisan tersebut ke suatu media. Anda perlu mengenal media tersebut. Karena masing-masing media mempunyai gaya penyampaian, gaya tulisan, kedalaman bahasan yang berbeda-beda disesuaikan dengan segmen pembacanya. Contoh gamblangnya seperti ini; Anda membuat tulisan TI yang ilmiah dengan judul Arsitektur Sistem Komputer yang bergaya tulisan jurnal dan penuh dengan istilah-istilah keilmuan. Tulisan semacam ini tentunya kurang pas bila Anda kirimkan ke media massa umum, karena para pembacanya bukanlah para peneliti atau ilmuwan. Demikian juga sebaliknya. Masing-masing media mempunyai segmen pembaca tersendiri yang khas. Dengan topografi ini Anda dapat mengetahui seluk-beluk media yang bersangkutan. Hal ini tentu akan memperbesar peluang tulisan Anda untuk dimuat di media tersebut.

Untuk melakukan topografi� ini minimalnya Anda harus sering membaca media yang bersangkutan secara rutin. Tidak mesti harus membeli, Anda dapat bersahabat dengan penjaga lapak koran sehingga dapat membaca media tersebut secara gratis J.

3.Membuat Kerangka Tulisan
Berikutnya adalah membuat kerangka tulisan. Tulislah hal-hal yang ingin Anda sampaikan pada pembaca. Sesuaikan kedalaman materi dengan media yang dituju. Contohnya pada sebuah artikel dengan judul “Virus, Worm dan Trojan”, Anda perlu menjelaskan :

Apa itu virus, worm dan trojan

Kenapa bisa dinamakan virus, worm dan trojan

Kenapa semuanya ditakuti? Apanya yang berbahaya?

Contoh-contoh virus, worm dan trojan

Bagaimana melindungi komputer dari virus, worm dan trojan

Buatlah outline tentang hal-hal yang akan Anda tuliskan. Perkirakan juga panjang tulisan Anda nantinya.

4.Mencari Bahan Referensi
Banyak sumber referensi untuk bahan masukan buat Anda dalam membuat tulisan. Bisa dari buku, majalah, tabloid, atau paper yang telah Anda koleksi selama ini. Seorang penulis idealnya mempunyai sebuah perpustakaan pribadi. Ini akan membantu Anda nantinya. Selain itu Anda perlu membiasakan diri untuk berkunjung ke perpustakaan di daerah Anda.

Sumber rujukan yang lainnya adalah Internet. Yang terakhir ini sangat bermanfaat sekali bagi Anda untuk memperoleh informasi yang paling terkini dengan biaya murah. Yang jadi masalah adalah Internet merupakan hutan informasi.  Untuk mencari informasi tentang satu masalah bak mencari jarum di dalam jerami. Untuk itu gunakanlah search engine. Ini akan membantu sekali dalam mencari informasi. Di samping itu Anda memang harus rajin-rajin mengakses internet untuk mengetahui tempat-tempat sumber informasi.

5.Membuat Tulisan
Dari mana harus memulai?”, mungkin ini adalah pertanyaan pertama yang terbesit pada seorang yang baru memulai untuk menulis. Di waktu sekolah dulu, kita diajarkan untuk memulai menulis dari judul, kemudian ke kalimat pembuka atau pengantar, berlanjut ke isi masalah dan sampai pada kesimpulan yang merupakan penutup. Semuanya secara berurut. Cara ini tidak salah. Tetapi saya mempunyai cara tersendiri untuk membuat tulisan. Mulailah dari mana saja yang Anda sukai dan yang Anda anggap mudah. Bisa dari kalimat penutup dulu, bisa dari isi dulu, atau dari judul. Semisal Anda mempunyai kalimat penutup yang bagus dan berkesan, bisa Anda tulis dulu. Atau bila Anda mempunyai “kata-kata mutiara yang bagus bila disisipkan pada badan naskah Anda, Anda dapat memulainya dari sini. Membuat judul pun tidak mesti harus dilakukan pertama kali. Judul bisa Anda buat terakhir kali setelah tulisan selesai. Semuanya tergantung selera Anda dan kelapangan dari Anda. Cara ini tentunya lebih mudah dan tidak membebani Anda.

Setelah tulisan beres, Anda masuk pada tahap penyelesaian akhir. Di tahap ini coba Anda baca lagi tulisan Anda untuk melakukan pengecekan. Bila Anda jumpai hal-hal yang salah atau kurang Anda dapat perbaiki. Pada tahap ini Anda dapat melakukan penghalusan bahasa sehingga tulisan Anda menjadi menarik untuk dibaca.

6.Memulai dari Tulisan Singkat
Terasa berat bila Anda belum terbiasa menulis tetapi harus dipaksa membuat tulisan yang panjang. Jangan membebani diri, mulailah dari yang mudah buat Anda. Buat saja tulisan-tulisan singkat mengenai satu masalah yang spesifik. Misalnya tentang trik atau cara menggunakan suatu software. Tulisan tentang trik biasanya hanya berupa langkah-langkah untuk melakukan suatu hal. Contohnya adalah “Mengganti Wallpaper melalui Registry”, atau “Men-split File dengan Winzip”. Bila Anda telah mengetahui caranya, Anda bisa menuliskannya.

Tidak jauh beda dengan tulisan tentang trik, tulisan tentang cara menggunakan program pun hampir sama. Isinya hanya berupa langkah-langkah penggunaan program ditambah dengan informasi singkat tentang program tersebut. Misalnya “HMN Web Gallery Creator Buat Web Gallery Secara Instanyang dimuat di PCplus No. 145.

Dengan tulisan-tulisan yang singkat ini dapat Anda gunakan untuk melatih kemampuan menulis Anda. Secara bertahap Anda dapat menulis artikel-artikel lain berskala besar yang perlu dua atau tiga edisi untuk pemuatannya.

7.Menulis tidak Mengenal Pensiun
Menulis merupakan aktifitas yang menyenangkan. Menulis bisa menjadi suatu profesi yang tidak mengenal kata pensiun. Sejalan dengan waktu profesionalisme Anda bertambah. Dengan menulis Anda mencerdaskan banyak orang dari satu tulisan saja. Seorang pakar Internet Indonesia yang kini juga aktif menulis pernah mengatakan bahwa dampak menulis itu lebih dahsyat dari menyampaikan ilmu secara lisan. Selain itu bila tulisan Anda dimuat tentu akan ada honor yang bisa menambah uang saku Anda. Jadi, kenapa tidak menulis dari sekarang?

Sumber : www.ilmukomputer.com

Satu Tanggapan

  1. Artikel yang bagus mas… sebagai bahan refrensi yang berbobot…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: