Khutbah Idul Fitri 1429 H

Menahan Marah, Mema’afkan dan Berbuat Baik

Adalah Kesatuan Nilai Yang Mendasari Ketakwaan

Oleh : Asep Farhanil Ibad, S.Ag.

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

الله اكبر، الله اكبر، الله اكبر، الله اكبر، الله اكبر، الله اكبر، الله اكبر، الله اكبر، الله اكبر، لا إله إلا الله والله اكبر، الله اكبر و لله الحمد .

الحمد لله الذى فرض على المؤمين صيام رمضان ، ووفقنا فيه إلى الأعمال الصالحات التى سنها رسوله الكريم الأمين ، أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له الملك الحق المبين ، وأشهد أن محدا عبده ورسوله الذى أرسله رحمة للعا لمين ، اللهم صل وسلم على هذا النبي الكريم سيدنا محمد أشرف الأنبياء والمرسلين ، وعلى آله وأصحابه وأمته أجمعين ، أما بعد : فيا أيها الحاضرون ! اتقوا الله حق تقاته ولا تموتن إلا وأنتم مسلمون ، وبادروا بالأعمال الصالحات يرحمكم برحمته ويغفر لكم ذنوبكم ويدخلكم جنة تجري من تحتها الأنهاروذلك الفوز العظيم .

قال الله تعالى في القرآن الكريم ، أعوذ با الله من الشيطان الرجيم : ياأيّها النّاس اتقوا ربّكم الذى خلقكم من نفس واحدة وّخلق منها زوجها وبث منهما رجالا كثيرا ونسـاء ، واتقوا الله الذى تساء لون به والأ رحام إنّ الله كان عليكم رقيبا.

Hadirin Kaum Muslimin, Muslimat Jama’ah Idil Fitri Rahimakumullah !

Fajar 1 Syawwal 1429 H telah menyingsing di ufuk timur. Saat ini kita semua berada dihari yang agung. Hari ini Allah ’Azza wa Jalla memperlihatkan kemuliaan dan keagungan-Nya, dimana seluruh ummat TAUHID di segenap penjuru dunia bersedia untuk bangkit secara serentak menggemakan dan mengumandangkan kalimat takbir, tahlil, tahmid dan tasbih yang merupakan refleksi dan realisasi rasa syukur, sebagai ungkapan kesadaran, keyakinan serta merupakan panji-panji kemenangan dan kejayaan ummat Islam.

Untuk itu, marilah kita panjatkan rasa syukur kita kepada Allah SWT. atas segala ni’mat yang telah diberikan-Nya kepada kita, terutama pada hari ini, setelah kita semua menyelesaikan ibadah puasa Ramadhan sebulan penuh, kita berkumpul di tempat sini duduk bersimpuh mengagungkan Asma-Nya, menyatakan dan mengakui kebesaran-Nya. Sungguh Maha Besar Allah yang kebesaran-Nya tidak tertandingi; Sungguh Maha Pemurah Allah yang nikmat-Nya tiada terhingga.

وإن تعدوا نعمة الله لا تحصوها

Kita bersyukur telah mampu menyelesaikan ibadah di bulan Ramadhan pada tahun ini, dan Insya Allah ibadah kita diterima oleh Allah sehingga kita menjadi orang-orang yang memperoleh keberuntungan, kebahagiaan dan menjadi orang-orang yang kembali kepada kesucian. Baginda Rasul SAW. telah menjanjikan bahwa orang-orang yang di siang hari bulan Ramadhan berpuasa, dan melaksanakan shalat di malam harinya dengan dasar iman dan mengharap keridoan Allah semata, maka akan diampuni dosa-dosanya,  dia menjadi bersih dan suci kembali laksana bayi yang baru dilahirkan oleh ibunya.

من صامه وقامه إيمانا واحتسابا خرج من ذنوبه كيوم ولدته أمه

Fitrah adalah yakni suatu potensi yang diberikan oleh Allah kepada setiap manusia sejak dilahirkan ke muka bumi ini; potensi yang bebas dari segala noda dan dosa, yang dengan potensi ini manusia mempunyai kecenderungan untuk beriman kepada Sang Khaliq dan untuk senantiasa berbuat baik.

كل مولود يولد على الفطرة فأبواه يهودنه أو ينصرنه أو يمجسنه

“Setiap anak terlahir dalam keadaam fitrah. Maka orangtuanyalah yang akan menjadikan dia yahudi, nasrani, dan atau majusi”.

Fitrah bukan suatu keadaan diantara kebaikan dan kejahatan atau keburukan, akan tetapi fitrah adalah kekuatan yang berisi kecenderungan kepada kebaikan. Oleh karena itu, sebagian besar ulama berkeyakinan bahwa seseorang yang meninggal sebelum dia mukallaf maka dia akan masuk syurga dengan sebab fitrahnya yang belum ternodai oleh kesalahan dan dosa. Demikian pula, kalau kita mampu mempertahankan kondisi fitrah yang kita peroleh setelah berpuasa di bulan Ramadhan, pada saat kita dipanggil menghadap Allah ‘Azza wa Jalla, dengan kesalahan-kesalahan yang sudah terampunkan, kitapun akan sama seperti bayi yang memperoleh keridhaan dan syurga-Nya. Maka, alangkah gembira dan bahagianya orang-orang yang memperoleh derajat seperti ini, sebagaimana dikatakan Rasululullah SAW. bahwa bagi mereka orang yang berpuasa ada dua kegembiraan; yaitu kegembiraan ketika idul fitri dan kegembiraan ketika bertemu dengan Allah di akhirat nanti yang ketika itu orang-orang yang berpuasa termasuk golongan yang diistimewakan.

للصائم فرحتان فرحة عند فطره وفرحة عند لقاء ربه .

الله اكبر الله اكبر الله اكبر ولله الحمد

Hadirin Kaum Muslimin, Muslimat Jama’ah Idil Fitri Rahimakumullah !

Di pagi hari yang cerah ini, ketika kita mendengar takbir dikumandangkan, tahlil, tahmid dan tasbih serta puji-pujian kepada Allah dilantunkan, ada sebersit rasa haru dan penyesalan yang muncul di hati khususnya mereka yang telah ditinggal oleh kedua orang tua, sanak saudara atau orang-orang yang dicintai. Terbayang ketika mereka masih hidup, biasanya kita datang dan duduk bersimpuh di pangkuan ayah dan bunda seraya menyampaikan permohonan ampun serta maaf atas kesalahan dan kekhilafan kita sebagai anak yang terkadang berbuat dan berkata melukai hati mereka. Kita mengucapkan terima kasih atas pengorbanan yang mereka berikan kepada kita tanpa mengharap balas jasa. Sulit untuk kita lupakan perjuangan berat mereka menyayangi dan mendidik kita sewaktu masih kecil, terlalu besar pengorbanan mereka untuk kita abaikan. Oleh karenanya, di pagi hari yang fitri ini sudah seharusnya kita memanjatkan do’a kepada Allah SWT. untuk mereka.

Ya Allah ya Rabbana, ampunilah dosa-dosa kami dan dosa kedua orangtua kami. Sayangilah mereka sebagaimana mereka menyayangi kami diwaktu kecil

اللهم اغفر لنا ذنوبنا ولوا لدينا وارحمهما كما ربيانا صغارا

Di hari raya Fitri seperti ini, kita juga biasanya saling berkunjung dan bersalam-salaman dengan sanak saudara, handai tolan, tetangga, teman-teman dan rekan-rekan kita untuk saling memaafkan kesalahan dan melupakan segala ganjalan yang kemungkinan ada dalam hati. Kita rajut kembali tali persaudaraan yang pernah kusut diantara kita, kita bangun kembali keharmonisan yang pernah terusik diantara kita; kita pertebal kembali rasa kebersamaan yang pernah luntur diantara kita dengan mempererat Silaturrahim.

Silaturrahim bukan sekedar bersentuhan tangan atau memohon maaf semata. Tetapi ada sesuatu yang lebih hakiki dari itu semua, yaitu aspek mental dan keluasan hati sesuai dengan asal kata dari silaturrahim itu sendiri, yaitu shilat atau washl, yang berarti menyambungkan atau menghimpun, dan ar-rahiim yang berarti kasih sayang.

Makna menyambungkan menunjukkan sebuah proses aktif dari sesuatu yang asalnya tidak tersambung. Menghimpun mengandung makna sesuatu yang tercerai-berai dan berantakan menjadi bersatu dan utuh kembali.

Kalau orang lain mengunjungi kita dan kita balas mengunjunginya, ini tidak memerlukan kekuatan mental yang tinggi. Boleh jadi kita melakukannya karena merasa malu atau merasa berhutang budi kepadanya. Namun, bila ada orang yang tidak pernah bersilaturrahim kepada kita, lalu dengan sengaja kita mengunjunginya walaupun harus menempuh jarak yang sangat jauh dan melelahkan, memerlukan pengorbanan yang tidak sedikit, baik waktu, tenaga dan materi, apalagi kalau kita bersilaturrahim kepada orang yang membenci kita, seseorang yang sangat menghindari pertemuan dengan kita, lalu kita mengupayakan diri untuk bertemu dengannya, maka inilah yang disebut silaturrahim yang sebenarnya.

Hidup kita tidak akan tenang kalau silaturrahim terputus, karena dengan terputusnya silaturrahim, di dalam hati seseorang akan tersimpan kebenciaan dan rasa permusuhan. Apabila dalam suatu lingkungan masyarakat ada beberapa orang yang sudah tidak saling tegur sapa, saling menjauhi, di belakang sudah saling menohok, menggunjing, dan memfitnah, maka rahmat Allah akan jauh.

Dalam skala yang lebih luas, dalam lingkup sebuah organisasi atau bahkan suatu negara, bila didalamnya sudah ada kelompok yang saling jegal, saling fitnah, atau saling menjatuhkan, maka dikhawatirkan bangsa dan negara akan hancur berantakan dan terputus dari rahmat serta pertolongan Allah SWT.

Silaturrahim adalah kunci terbukanya rahmat dan pertolongan Allah SWT. Dengan terhubung dan terpeliharanya silaturrahim, maka ukhuwah Islamiyah akan terjalin dengan baik. Bagaimana pun besarnya umat Islam secara kuantitatif, sama sekali tidak akan ada artinya bila didalamnya tidak ada persatuan yang kokoh dan kerjasama satu sama lain untuk menyelesaikan permasalahan dan untuk taat berbakti kepada Allah.

Sebagai umat yang besar, kaum muslimin diharuskan ada yang terjun ke dunia dan bidang politik, ekonomi, hukum, dan sebagainya, karena tanpa itu kita akan dipermainkan dan kepentingan kita tidak ternaungi secara legal didalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Namun demikian, berbagai kelompok yang ada harus dijadikan sarana berkompetisi untuk mencapai satu tujuan mulia, tidak saling menghancurkan dan berperang, bahkan lebih senang berkoalisi dalam arti positif dengan pihak lain.

Sebagai umat yang taat, kita berkewajiban untuk mendukung segala kegiatan yang menyatukan langkah berbagai kelompok kaum muslimin dan mempererat tali persaudaraan diantara kita semua.

الله اكبر الله اكبر الله اكبر ولله الحمد

Hadirin Kaum Muslimin, Muslimat Jama’ah Idil Fitri Rahimakumullah !

Memaafkan orang lain yang telah berbuat sewenang-wenang terhadap kita merupakan suatu sikap yang paling mulia di dalam Islam. Sikap ini tidak akan bisa dilakukan kecuali oleh orang-orang yang bersih hatinya, dimana ia lebih menyukai kebaikan ketimbang membalas kejahatan orang lain. Dan lebih baik lagi dari ini adalah berbuat baik kepadanya setelah terlebih dahulu memaafkan kesalahannya.

Ketika usai perang Uhud, Rasulullah SAW. menemukan jenazah pamannya tercinta, Hamzah bin Abdul Muthalib sudah dalam keadaan rusak. Beliau pun menjadi sangat sedih hingga wajahnya tertunduk dan Rasulullah pun menjadi teramat sangat marah hingga ia mengeluarkan sebuah janji bahwa akan membalas menganiaya kaum Quraisy dengan cara yang belum pernah manusia lakukan, padahal Rasulullah SAW. begitu kuat menahan siksaan berbagai perlakuan tidak baik dari kaum Quraisy bahkan memaafkannya. Tapi Allah kemudian menurunkan firman-Nya :

واٍن عاقبتم فعاقبوا بمثل ماعوقبتم به ولئن صبرتم لهوخيرللصا برين

”Dan jika kamu melakukan pembalasan, balaslah seperti yang mereka lakukan kepadamu. Tetapi jika kamu bersabar, maka kesabaranmu itu lebih baik bagimu”.

وا صبروما صبرك اٍلا بالله ولا تحزن عليهم ولا تك في ضيق ممَا يمكرون

Dan hendaklah kamu tabahkan hatimu, dan hendaklah ketabahan hatimu itu karena berpegang kepada Allah. Jangan pula kamu bersedih hati terhadap perbuatan mereka. Jangan pula kamu bersesak dada terhadap apa yang mereka rencanakan”.

Nabi SAW. pun akhirnya mengumpulkan kaum Muslimin dan menyampaikan pidato yang berisi larangan melampiaskan amarah dan dendam dengan melakukan penganiayaan biadab terhadap mayat-mayat musuh.

Hadirin Kaum Muslimin, Muslimat Jama’ah Idil Fitri Rahimakumullah !

Dalam Islam, sikap menahan amarah mempunyai posisi dan peran yang sangat penting. Menahan amarah akan menjadikan seseorang sanggup menahan diri untuk tidak melakukan tindakan tercela dalam bentuk apapun. Menahan marah, memaafkan, dan berbuat baik adalah kesatuan nilai yang mendasari ketakwaan. Menahan marah saja tanpa memaafkan bukan ciri orang taqwa, tetapi ciri orang pendendam. Sikap menahan amarah merupakan salah satu karakteristik orang bertakwa yang dijanjikan oleh Allah SWT. sebagai penghuni syurga. Ini berarti bahwa ketakwaan seseorang dapat dilihat dari kemampuannya menahan amarah yang dapat merugikan orang lain.

Orang yang mampu menahan amarah berarti ia telah mampu meleburkan dirinya ke dalam diri orang lain dan membuang jauh-jauh sifat egoisnya. Sejenak orang merasa lega setelah meluapkan amarahnya seperti halnya penderita sakit kepala yang minum obat analgesik, dan marah hanya dapat disembuhkan dengan memaafkan.

Dale Carnegie, seorang penulis populer, saat menawarkan kiat untuk menghilangkan rasa cemas Dia berkata : “Kita tidak cukup suci untuk mencintai musuh-musuh kita. Tapi, demi kesehatan dan kebahagiaan kita, lupakan mereka dan maafkan mereka !”

Memang sudah menjadi tabiat manusia, tatkala hatinya disakiti, dia akan merasa sakit hati dan boleh jadi berujung dengan kedendaman. Walaupun demikian, bukan berarti kita harus dendam setiap kali ada yang menyakiti; Malah sebaliknya, jika kita didzalimi, maka do’akanlah orang-orang yang mendzalimi itu agar bertaubat dan menjadi orang shaleh. Mampukah kita melakukannya ? Sebetulnya sederhana sekali tekniknya, yaitu dengan cara bertanya pada diri kita sendiri : apa sih yang paling diinginkan dari sikap orang lain pada diri kita ketika kita berbuat salah ?

Kita sangat berharap agar orang lain tidak murka kepada kita. Kita berharap agar orang lain bisa memberitahu kesalahan kita dengan cara bijaksana. Kita berharap agar orang lain bisa bersikap santun dalam menyikapi kesalahan kita. Kita sangat tidak ingin orang lain marah besar atau bahkan mempermalukan kita di depan umum.

Kalaupun hukuman dijatuhkan, kita ingin agar hukuman itu dijatuhkan dengan adil dan penuh etika. Kita ingin diberi kesempatan untuk memperbaiki diri, kita juga ingin disemangati agar bisa berubah. Kalau keinginan-keinginan ini ada pada diri kita, mengapa ketika orang lain berbuat salah, kita malah mencaci maki, menghina, memvonis, memarahi, bahkan tidak jarang kita mendzalimi ?

Nikmat Allah yang paling besar bagi manusia setelah iman dan Islam adalah nikmat dikaruniai-Nya maaf atau ampunan. Nikmat ini senantiasa diberikan Allah kepada setiap manusia, meski manusia terus menerus melakukan perbuatan dosa. Namun tentunya dengan sebuah catatan, bahwa manusia yang diberikan nikmat ini hanya manusia yang senantiasa menyadari setiap perbuatan dosanya, dan utuk itu dia memohon maaf kepada Allah SWT. Oleh karena itulah Allah kemudian memberi gelar diriNya Al-Afwu, Yang Maha Pemaaf. Firman Allah :

اٍن تبدوا خيرا اًوتخفوه اًوتعفوا عن سوء فاٍن الله كان عفوا قديرا

“JIka kamu menyatakan sesuatu kebaikan, menyembunyikan, atau memaafkan sesuatu kesalahan (orang lain), maka sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Kuasa”.

Lebih banyak kata pemaaf yang Allah tujukan buat memperlihatkan kebesaran-Nya, namun demikian ada sebuah ayat dalam Al-Qur’an yang menyeru kepada manusia untuk meniru salah satu sifat Allah tersebut.

خدالعفوواًمربالمعروف واًعرض عن الجاهلين

“Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta berpalinglah dari orang-orang yang bodoh”.

الله اكبر الله اكبر الله اكبر ولله الحمد

Hadirin Kaum Muslimin, Muslimat Jama’ah Idil Fitri Rahimakumullah !

Memaafkan tidaklah mudah. Kata para sufi, memaafkan harus dilatih terus menerus. Sifat pemaaf tumbuh karena kedewasaan ruhani. Ia merupakan hasil perjuangan berat ketika kita mengendalikan kekuatan di antara dua kekuatan, pengecut dan pemberang.

Sifat pemaaf menghiasi akhlak para nabi dan orang-orang shaleh. Ruhani mereka telah dipenuhi sifat Allah Yang Maha Pengampun (to err is human, but to forgive is divine). Maaf yang tulus lahir dari perkataan yang tulus kepada orang lain. Karena itu untuk bisa memaafkan, kita harus memusatkan perhatian kita kepada orang lain.

Kita harus beralih dari pusat ego kepada posisi orang lain. Dari egoisme kepada altruisme, yang dalam Al-Qur’an orang-orang altruis disebut sebagai orang-orang yang berbuat baik. Nabi Muhammad SAW. sangat terkenal sebagai pemaaf; Beliau menyerahkan sorbannya sebagai tanda maafnya kepada Wahsyi, yang telah membunuh pamanda tercinta, Hamzah.

Suatu ketika ‘Ali bin Husein sedang berwudhu, budaknya menjatuhkan wadah air ke atas kepalanya. Takut kalau sudah menyakiti tuannya, budak itu menggumamkan ayatوالكاظنين اليظ “Orang-orang yang mampu mengen-dalikan amarahnya………..” Ali berkata, “Aku tahan marahku”. Budak itu melanjutkan, والعا فين عن الناس“... Dan orang-orang yang memaafkan orang lain…….” Lalu Ali berkata, “Aku maafkan kamu.” ٍSelanjutnya budak itu menyelesaikan ayat seraya bergumam اٍن الله يحب المحسنين …. “Sesung-guhnya Allah mencintai orang-orang yang berbuat baik”. Ali pun berkata, “Aku merdekakan kamu”.

Menahan marah, memaafkan, dan berbuat baik harus dilakukan sekaligus. Allah menjelaskan bahwa ketiganya sebagai karakteristik orang taqwa sebagaiman dalam firman-Nya :

والذين اٍذا فعلوا فاحشة اًوظلموا اًنفسهم ذكرواالله فاستغفروا لذنوبهم  ومن يغفرالذنوب اٍلا الله ولم يصروا على ما فعلوا وهم يعلمون

“Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah? dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka Mengetahui”.

Di akhir khutbah ini, Khatib mengajak untuk merenungkan nasihat Rasulullah SAW. kepada Abu Hurairah yang diriwayatkan oleh Imam Baihaqi sebagai berikut :

يا أبا هريرة عليك بحسن الخلق . قال أبوا هريرة رضي الله عنه وما حسن الخلق يا رسول الله ؟ قال : تصل من قطعك ، وتعفو عمن ظلمك ، وتعطي من حرمك .

Wahai Abu Hurairah, Engkau harus berakhlaq mulia ! Abu Hurairah bertanya, apakah yang dimaksud dengan akhlaq mulia itu wahai Rasul ? Nabipun menjawab : Engkau hubungkan silaturrahim dengan orang yang memutuskannya dari padamu, engkau ma’afkan orang yang berbuat zalim kepadamu, dan engkau beri sesuatu orang yang mengharamkanmu.

Semoga ibadah kita di bulan Ramadhan tahun ini diterima oleh Allah Rabbul ‘Alamin dan menjadi momentum bagi kita semua untuk bercermin diri, bermuhasabah atas perilaku kita terhadap saudara-saudara kita selama ini. Mudah-mudahan kita termasuk golongan orang-orang yang senantiasa terbuka hatinya untuk menjalin, memelihara dan mempererat tali silaturrahim, demi terwujudnya umat yang bersatu padu di bawah naungan rahmat dan maghfirah Allah SWT.

Ya Allah, baguskanlah perangai dan tingkah laku kami; Jauhkanlah kami dari perangai dan tingkah laku yang tercela. Amien ya Rabbal ‘Alamin.

بارك الله لي ولكم في القرآن العظيم ونفعني وإياكم بما فيه من الآيات والذكر الحكيم وتقبل مني ومنكم تلاوته إنه هو السميع العليم ، أقول قولي هذا أستغفرالله العظيم لي ولكم ولسا ئرالمسلمين والمسلمات ، إنه جواد كريم رؤف رحيم

خطبة الثا نية

الله اكبر، الله اكبر، الله اكبر، الله اكبر، الله اكبر، الله اكبر، الله اكبر، الله اكبر كبيرا والحمد لله كثيرا وسبحان الله بكرة وأصيلا ، لا إله إلا الله وحده ، صدق وعده ، ونصر عبده ، وأعز جنده ، وهزم الأحجاب وحده ، لا إله إلا الله والله اكبر الله اكبر و لله الحمد

الحمد لله رب العالمين حمدا كثيرا طيبا مباركا فيه ، حمدا يوافي نعامه ويكا فئ مزيده ، يا ربنا لك الحمد ولك الشكر كما ينبغي لجلاله الكريم وعظيم سلطانه ،  أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له ، وأشهد أن محدا عبده ورسوله ، اللهم صل وسلم على رسوله الكريم سيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وأمته ، أما بعد : فيا عباد الله ، أوصيكم وإياي بتقوى الله وطاعته بامتثال أوامره واجتناب نواهيه .

Hadirin Kaum Muslimin, Muslimat Jama’ah Idil Fitri Rahimakumullah !

Tidak jarang meminta maaf lebih sulit daripada mema’afkan. Bagi sebagian orang, meminta ma’af dianggap sebuah perbuatan yang merendahkan harga dirinya. Tidak menyadari, bahwa meminta ma’af adalah usaha penghapusan kesalahan pada manusia dan pengampunan dosa pada Yang Maha Kuasa. Tentu kita tidak ingin menjadi hamba yang dijauhi manusia karena sifat kita yang kikir dalam mema’afkan dan jauh dari Allah karena tidak meminta ma’af atas kesalahan. Untuk itu, kita semua patut merenungkan dan sekaligus mengamalkan do’a meminta ma’af Ali bin Husein dalam munajatnya kepada Allah sebagai berikut :

Ä Ya Allah !

Ä Aku mohon ampun kepada-Mu;

Ä Dihadapanku ada orang yang didzalimi, Aku tidak menolongnya;

Ä Kepadaku ada orang yang berbuat baik, Aku tidak berterima kasih kepadanya;

Ä Orang bersalah meminta ma’af kepadaku, Aku tidak mema’afkannya;

Ä Orang susah memohon bantuan kepadaku, Aku tidak menghiraukannya;

Ä Ada orang yang kusakiti dan aku bersalah kepadanya, Aku tidak meminta ma’af;

Ä Ada hak orang mukmin dan muslim dalam diriku, Aku tidak memenuhinya;

Ä Tampak di depanku ‘aib seoran muslim, Aku tidak menutupinya;

Ä Dihadapkan kepadaku dosa, Aku tidak menghindarinya;

Ä Ilahi !

Ä Aku mohon ampun dari semua kejelekan itu dan yang sejenis dengan itu;

Ä Aku sungguh menyesal, biarlah itu menjadi peringatan agar aku tidak berbuat yang sama sesudahnya.

قال الله تعالى في القرآن الكريم ، أعوذ با الله من الشيطان الرجيم : إن الله وملائكته يصلون على النبي ، يا أيها الذين آمنوا صلوا عليه وسلموا تسليما . اللهم صل وسلم وبارك على محمد ، وعلى آل محمد ، كما صليت وسلمت وباركت على إبراهيم ، وعلى آل إبراهيم ، في العالمين إنك حميد مزيد .

اللهم اغفر للمسلمين والمسلمات ، والمؤمنين والمؤمنات ، الأحياء منهم والأموات ، إنك سميع قريب مجيب دعوات ، يا قاضي الحاجات . اللهم أنت ربنا لا إله إلا أنت خلقتنا ونحن عبادك ونحن على عهدك ووعدك مااستطعنا ، نعوذ بك من شر ما صنعنا ، نبؤ لك بنعمتك علينا ، ونبؤ بذنوبنا ، فاغفر لنا فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت . ربنا اغفر لنا ذنوبنا ولوالدينا وارحمهما كما ربيانا صغارا . ربنا اغفر لنا ذنوبنا ولإخواننا الذين سبقونا بالإيمان ، ولا تجعل في قلوبنا غلا للذين آمنوا ربنا إنك رؤف رحيم . اللهم ألف بين قلوبنا المؤمنين والمؤمنات ، وثبت أقدامنا على دينك وعلى طاعتك سبحانك إنا كنا من الظالمين . اللهم اجعلنا من الذين يفعلون ما أمرتنا به أن يوصل من الآرحام ، ومن الذين أصلحوا بين إخوتهم المؤمنين . اللهم أصلح لنا ديننا الذي هو عصمة أمرنا ، وأصلح لنا دنيانا التي فيها معاشنا ، وأصلح لنا آخرتنا التي إليها معادنا ، واجعل الحياة زيادة لنا في كل خير ، واجعل الموت راحة لنا من كل شر . ربنا آتنا في الدنيا حسنة وفي الآخرة حسنة وقنا عذاب النار، سبحان ربك رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين . والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته .

16 Tanggapan

  1. ustadz sebelumnya saya mintak maaf, khatbahnya saya pintak untuk khatbah idul fitri di dusun ngulak I muba sumsel. hidup no 8.
    Jawaban : Silakan aja demi kemaslahatan ummat.

  2. Promosikan artikel anda di http://www.infogue.com. Telah tersedia widget shareGue dan pilihan widget lainnya serta nikmati fitur http://www.infogue.com/info/cinema/& http://www.infogue.com/game_online & http://www.infogue.com/kamus untuk para netter Indonesia. Salam!
    http://agama.infogue.com/khutbah_idul_fitri_1429_h

  3. guwe juga ikutan buat khutbah idul Fitri 1429 nanti ya ustadz…………..
    شكرا كشيرا

    Jawaban : Dengan senang hati.

  4. Lha njenengan Wong Banyumas tho… Padha baen karo inyong…. inyong ya wong banyumas, kiye khutbaeh arep de enggo neng inyong ya…..nggo khotbah neng desa Pageraji apa neng Pasirkulon mengko….. tapi tek rubah nganggo bahasa jawa kluthuk….. hehehehehe…………

    Jawaban : Nggih monggo, mboten nopo. kebetulan saya ga bisa khutbah, karena besok pas lebaran saya baru pulang kampung. Silakan dengan senang hati.

  5. Ustad boleh ya saya pakai teks khutbahnya.
    Terimakasih atas teks khutbahnya semoga bermanfaat.
    Cirebon, 24 september 2008.

    Insya Allah dengan senang hati kami mempersilakan untuk menyebarluaskan tulisan ini kepada kaum muslimin semua.

  6. Ustadz, mohon ijin naskah khutbahnya sebagian saya kutip untuk melengkapi khutbah saya di Jombang Jatim. Terima kasih setinggi-tingginya atas perkenan ustadz.

    Silakan demi kemaslahatan dan saling berbagi ilmu, Insya Allah dengan senang hati wahai saudaraku seiman.

  7. ya Akhi, terimakasih atas materi khutbah idhul fitri, ijinkan untuk saya paki khutbah di perum ayodya pwd, semoga Allah memberikan ampunan kapada kita, amin

    Silakan dengan senang hati wahai Saudaraku seiman.

  8. ass.wrwb..
    Ustadz..mohon izin khutbah nya sebagian saya sadur untuk Kkhutbah saya…wal ‘afwu mingkum…syukron katsiro…
    Wa’alaikum salam, Wr. Wb.

    Silakan, mudah-mudahan tulisan ini dapat berguna demi kemaslahatan kita semua.

  9. Ustad..mohon izin untuk menggunakan khutbah ustad pada khutbah idul fitri tahun ini. saya sangat terkesan dengan isinya. dan saya masih belajar

  10. salam…
    ustadz. khutbahnya bagus,, saya mohon keridhaannya untuk di coppy. terima kasih

  11. Ustadz, saya mohon izin untuk menggunakan naskah khutbah ustadz untuk saya pakai,,,seomoga Allah selalu melimpahkan ampunan-Nya kepada kita semua…Amin.

  12. Mohon keridhoannya utk dikutib & utk dsmpaikan pada jamaah sholat idul fitri

  13. afwan minta izin copy paste ya ustadz

  14. Aslmkm..ustadz..ana minta ridho menggunakan naskah antum tuk khutbah..semoga menjadi amal kebajikan yang tak terputus bagi kita semua..

  15. minta ijin copi saya ganti bahasa jawa…trima kasih

  16. Ustadz ijin save…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: